18 Mei 2009

Lampu plasma

Posted by Ardian Wardhana | 18 Mei 2009 | Category: |

Lampu plasma adalah sebuah lampu lucutan gas yang menggunakan plasma sebagai sumber cahaya. Lampu plasma diciptakan oleh Nikola Tesla setelah percobaannya dengan arus listrik frekuensi tinggi pada tabung gelas hampa untuk kepentingan mempelajari fenomena tegangan tinggi, tetapi versi modern didesain oleh Bill Parker. Tesla menyebut ciptaannya ini sebuah tabung lucutan gas lembam.

Deskripsi

Efek dari benda penghantar yang didekatkan pada bola lampu plasma

Biasanya, lampu plasma tersedia dalam bentuk bola dan tabung. Walaupun begitu banyak terdapat variasi. Lampu plasma biasanya sebuah bola gelas bening yang diisi dengan campuran beberapa gas (paling umum adalah helium dan neon, tetapi kadang-kadang juga xenon dan kripton) pada tekanan rendah (dibawah 0,01 Atm). Dan digerakkan oleh arus bolak-balik frekuensi tinggi kurang lebih 35 kHz pada 2-5 kV yang dibangkitkan oleh transformator tegangan tinggi. Sebuah bola yang jauh lebih kecil didalam tabung berfungsi sebagai elektroda. Filamen plasma terbentuk dari elektroda pusat menuju ke gelas isolator, memberikan penampakan beberapa berkas cahaya berwarna. Berkas cahaya sebenarnya mengikuti jalur medan listrik dari dipol, tetapi bergerak keatas dikarenakan konveksi.

Mendekatkan tangan didekat gelas luar mengganggu medan listrik frekuensi tinggi, menyebabkan seberkas plasma terbentuk dari bola dalam ke titik sentuh. Arus listrik dihasilkan dalam benda penghantar apapun dekat bola lampu karena gelas tidak menahan yang disebabkan plasma (walaupun gelasnya menahan arus). Gelas berperan sebagai dielektrik dari kondensator yang terbentuk antara gas terionisasi dan tangan.

Kemungkinan bahaya

Bagian dalam bola plasma

Perhatian harus diberikan saat meletakkan peranti elektronik dekat lampu plasma, tidak hanya gelas yang mungkin menjadi panas, tetapi listrik statis tegangan tinggi mungkin terbentuk pada peranti, walaupun dilindungi kemasan plastik. Medan frekuensi radio yang dihasilkan plasma dapat mengganggu operasi dari bidang sentuh pada laptop, pemutar musik digital, ponsel dan peranti lainnya.

Beberapa lampu dapat meradiasikan cukup RFI untuk mengganggu telepon nirkabel dan peranti Wi-Fi yang beberapa meter jauhnya. Sebagai tambahan, ketika benda logam diletakkan pada permukaan gelas lampu plasma, bahaya kejutan dan terbakar mungkin timbul.

Ozon yang beracun bagi manusia mungkin terbentuk diluar lampu plasma setelah penggunaan beberapa menit. Pembentukan ozon jauh lebih cepat jika benda logam didekatkan pada gelas.

Karena peranti ini juga memancarkan radiasi elektromagnetik, orang dengan pacu jantung sebaiknya tidak menyentuh peranti, karena adanya kemungkinan kegagalan pacu jantung.

Currently have 0 komentar:


Leave a Reply